Virus Corona

Gejala yang Muncul Saat Seseorang Terinfeksi Corona Varian Inggris

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Office for National Statistics (ONS), sejumlah gejala seperti batuk, kelelahan, sakit tenggorokan

Editor: muhammad irham
int
Ilustrasi demam 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Office for National Statistics (ONS), sejumlah gejala seperti batuk, kelelahan, sakit tenggorokan, dan nyeri otot mungkin lebih umum terjadi pada orang yang dites positif mengidap virus corona varian Inggris yang baru.

Melansir BBC, temuan ONS didasarkan pada tes positif dari sampel acak 6.000 orang di Inggris.

Orang-orang yang terinfeksi virus jenis baru kecil kemungkinan akan mengalami hilangnya rasa dan bau.

Namun, ini masih merupakan salah satu dari tiga gejala utama virus.

Situs web NHS mencantumkan sejumlah gejala seperti demam dengan suhu tinggi, batuk terus menerus, dan kehilangan atau perubahan indra penciuman atau rasa.

Kebanyakan orang yang terinfeksi virus mengembangkan setidaknya satu dari gejala ini.

Varian baru, yang pertama kali terlihat di Kent pada bulan September, menyebar lebih mudah daripada bentuk virus sebelumnya dan sekarang telah menyebar ke seluruh Inggris, sehingga menyebabkan lonjakan kasus yang mendorong penguncian saat ini.

Ada beberapa bukti bahwa itu bisa lebih mematikan daripada varian lain, meskipun datanya belum cukup kuat untuk mengatakan dengan pasti.

Dua varian lainnya - satu dari Afrika Selatan dan satu lagi dari Brazil - juga beredar, meski pada level yang lebih rendah.

BBC memberitakan, analisis ONS melihat gejala yang dilaporkan oleh orang-orang hingga seminggu sebelum dinyatakan positif untuk varian baru virus corona, dibandingkan dengan mereka yang dites positif untuk varian lama.

Mereka diuji selama dua bulan antara pertengahan November dan pertengahan Januari.

Dalam kelompok yang terdiri dari sekitar 3.500 orang dengan varian baru:

- 35% mengatakan mereka batuk
- 32% mengalami kelelahan
- 25% mengalami nyeri otot dan nyeri
- 21,8% mengalami sakit tenggorokan

Dalam kelompok yang terdiri dari 2.500 orang dengan varian lama:

- 28% mengalami batuk
- 29% mengalami kelelahan
- 21% mengalami nyeri dan nyeri otot
- 19% mengalami sakit tenggorokan

Studi tersebut menemukan 16% dari mereka dengan varian baru mengalami kehilangan indera perasa, sementara 15% kehilangan indra penciuman.

Ini sedikit lebih rendah daripada yang dilaporkan oleh orang-orang dengan varian lama (18% untuk keduanya).

Tidak ada perbedaan tingkat sakit kepala, sesak napas atau diare dan muntah pada kedua kelompok.

Prof Lawrence Young, ahli virologi dan profesor onkologi molekuler di Universitas Warwick, mengatakan varian baru virus tersebut memiliki 23 perubahan dibandingkan dengan virus asli Wuhan.

"Beberapa dari perubahan ini di berbagai bagian virus dapat mempengaruhi tanggapan kekebalan tubuh dan juga mempengaruhi berbagai gejala yang terkait dengan infeksi," katanya.

Ikuti kami di
KOMENTAR
1434 articles 182 0

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.


Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved